home ×
Digilife

Netizen Protes Kemenkes Rahasiakan Riwayat Bepergian Pasien Corona

13 March 2020 By
Netizen Protes Kemenkes Rahasiakan Riwayat Bepergian Pasien Corona
Uzone

(Ilustrasi. Foto: ???????? Claudio Schwarz | @purzlbaum / Unsplash)

Uzone.id -- Sejak bulan Februari lalu, Indonesia sudah mulai semakin meningkatkan kewaspadaaan terhadap penyebaran virus corona, apalagi sejak ditemukan beberapa korban yang positif COVID-19. Namun, sampai hari ini, ada hal yang mengusik netizen dan bikin ramai media sosial.

Netizen Indonesia ramai-ramai protes dan mengkritik cara Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mengelola informasi terkait pandemi corona yang sudah menjangkit Tanah Air.

Kemenkes selama ini telah menggunakan media sosial seperti Instagram dan Twitter untuk menyebarkan informasi dan imbauan penting terkait penanggulangan dan cara mencegah tertular virus corona, namun instansi pemerintah satu ini dianggap tidak transparan dalam memberi tahu riwayat bepergian para korban -- baik riwayat negara terakhir yang dikunjungi maupun tempat-tempat umum awam lain seperti stasiun, bus, mal, atau lainnya.

Baca juga: Pandemi Corona Bikin Hajat Microsoft Batal Digelar Secara Live

Selintingan kabar yang beredar di linimasa memang sempat beberapa kali menyebut bahwa pemerintah memilih untuk tidak membagikan informasi riwayat bepergian korban positif corona dengan tujuan meminimalisir kepanikan.

Namun, protes ini semakin meluap seiring Kemenkes membagikan informasi tentang corona.

Contoh, infografis yang diunggah Kemenkes di akun Instagramnya yang diberi judul “Protokol Kesehatan COVID-19” pada hari ini, Jumat (13/3).

Infografis yang terdiri dari 5 slide itu menjelaskan tentang bagaimana jika masyarakat merasa tidak enak badan dan anjuran segera berkunjung ke puskesmas atau rumah sakit agar diperiksa lebih lanjut, hingga nantinya ada kemungkinan dirujuk untuk tes Covid-19.

Pada slide terakhir, Kemenkes lagi-lagi mengatakan, “Jika Anda sehat, namun: 1) memiliki riwayat perjalanan 14 hari yang lalu ke negara dengan transmisi lokal Covid-19, maka self-monitoring, atau 2) merasa pernah kontak dengan kasus konfirmasi Covid-19, segera lapor ke petugas kesehatan dan periksa ke fasyankes.

Baca juga: Waspada! Peta Penyebaran Corona Sudah Disusupi Hacker

Dari situ, netizen langsung membanjiri komentar di postingan Instagram Kemenkes.

Lah gimana mau merasa kontak dengan orang yg terkonfirmasi positif covid-19 kalo pasiennya aja disembunyikan datanya???? Capek deh,” tulis seorang netizen.

Maaf tolong dibuat map daerah pasien yg positif dan yg terduga,” tulis netizen lain.

Ini membingungkan ya, gimana kita tahu jika kita telah kontak dengan orang positif jika informasinya tidak diberitahu pemerintah? Saya ingin tahu dimana mereka mengunjungi tempat keramaian dan rentang jam waktu kunjungan dia sebelum dinyatakan positif,” komentar seorang netizen.

Kritik ini juga dilakukan oleh netizen di jagat Twitter. Berikut beberapa cuitan di antaranya.

 

 

 

 

 

Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini

4 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
pejuang 19 March 2020 | 21:40:03

seharus nya data riwayat di publikasikan biar pada tau

Pradana 14 March 2020 | 10:10:16

memang perlu adanya transparan informasi

Miskin aman 14 March 2020 | 03:25:10

semoga virus nya segera hilang nih

Satria Kelana 13 March 2020 | 22:12:22

wah penyakit ini sekarang udah menyebar ya semoga ada anti virus nya

Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id

Related Article