home ×
Digilife

Apa Itu Dogecoin? Apakah Investasi yang Baik

23 April 2021 By
Apa Itu Dogecoin? Apakah Investasi yang Baik
Share
Share
Share
Share

Ilustrasi (Foto: Clay Banks / Unsplash)

Uzone.id - Dogecoin adalah mata uang kripto, seperti Bitcoin atau Ethereum. Pada awalnya, Dogecoin dibuat sebagai lelucon rigan untuk penggemar kripto, dan mengambil namanya dari meme yang pernah populer.

Terlepas dari kisah asalnya yang tidak biasa ini, popularitasnya meledak pada tahun 2021. Saat ini, Dogecoin telah menjadi mata uang kripto terbesar kelima berdasarkan kapitalisasi pasar.

Apa itu Dogecoin?

Insinyur perangkat lunak Billy Marcus dan Jacson Palmer membuat Dogecoin pada akhir 2013. Palmer memberi mereka pada logo mata uang kripto menggunakan meme yang populer saat itu yang menampilkan kata "doge" yang sengaja salah eja untuk menggambarkan anjing Shiba Inu.

"Doge benar-benar mulai mengolok-olok Bitcoin," kata Pat White, CEO Bitwave.

Pada awalnya, komunitas penggemar mengatur aksi publisitas untuk meningkatkan profil Dogecoin, misalnya dengan mengumpulkan dana untuk mengirim tim Bobseligh Jamaika ke Olimpiade 2014 atau mensponsori pengemudi NASCAR.

Hari ini, nilai Bitcoin nilainya meledak dengan memperoleh lebih dari 5.000 persen pada tahun 2021.

Menguatnya Dogecoin juga karena faktor Elon Musk, yang menyebut Dogecoin mata uang kripto favoritnya. CEO Tesla itu juga menyebut Dogecoin sebagai "kripto rakyat" dan berjanji untuk menamam token Dogecoin fisik di bulan.

BACA JUGA: Telkomsel dan Smartfren Masuk Seleksi Pengguna Pita 2,3 GHz untuk Tahapan Lelang Harga

Cara kerja Dogecoin

Dogecoin adalah cryptocurrency yang berjalan pada teknologi blockchain, mirip dengan Bitcoin dan Ethereum.

Blockchain adalah buku besar digital terdistribusi dan aman yang menyimpan semua transaksi yang dilakukan menggunakan mata uang digital terdesentralisasi.

Semua pemegang membawa salinan identik dari buku besar blockchain Dogecoin, yang sering diperbarui dengan semua transaksi baru dalam cryptocurrency.

Seperti mata uang kripto lainnya, jaringan blockchain Dogecoin menggunakan kriptografi untuk menjaga keamanan semua transaksi.

Orang yang disebut penambang menggunakan komputer untuk memecahkan persamaan matematika yang kompleks memproses transaksi dan mencatatnya di blockchain Dogecoin - yang disebut sistem "bukti kerja".

Sebagai imbalan untuk memproses transaksi dan mendukung buku besar blockchain, penambang mendapatkan Dogecoin tambahan, yang kemudian dapat mereka pegang atau jual di pasar terbuka.

Dogecoin bisa digunakan untuk pembayaran dan pembelian, namun ini bukan penyimpan nilai yang sangat efektif. Ini terutama karena tidak ada batasan seumur hidup pada jumlah Dogecoin yang dapat dibuat dengan menambang - yang berarti bahwa cryptocurrency sangat bersifat inflasi, dengan sengaja.

Blockchain memberi penghargaan kepada penambang atas kerja mereka dengan menciptakan jutaan Dogecoin baru setiap hari, yang membuatnya sangat menantang untuk kenaikan harga spekulatif di Dogecoin untuk bertahan dari waktu ke waktu.

BACA JUGA: Mudik Dilarang, Pemerintah Subsidi Ongkir Harbolnas Lebaran Rp500 M

Dogecoin vs Bitcoin

Dogecoin punya beberapa perbedaan signifikan dibandingkan dengan Bitcoin. Pertama, lebih cepat dan mudah bagi penambang untuk menyelesaikan persamaan matematika yang menyelesaikan dan mencatat transaksi pada transaksi, yang membuat Dogecoin agak lebih efisien untuk memproses pembayaran.

"Di mana dibutuhkan 10 menit untuk proses meratifikasi blok baru pada blokbhain Bitcoin, hanya dibutuhkan satu menit pada blockchain Dogecoin," kata Gary DeWaal, Ketua grup Pasar Keuangan dan Regulasi Katten.

Perbedaan signifikan lainnya adalah tidak adanya batasan seumur hidup pada jumlah Dogecoin yang dapat dibuat, seperti yang kami sebutkan di atas.

Ada batas seumur hidup sebesar 21 juta Bitcoin yang membatasi jumlah koin maksimum yang dapat dibuat.

Ini berarti bahwa penambang dipaksa untuk bekerja lebih keras dan lebih lama dari waktu ke waktu untuk mendapatkan Bitcoin baru, dan pada tingkat tertentu hal itu membantu menjamin kemampuan Bitcoin untuk menahan dan menumbuhkan nilainya dari waktu ke waktu.

Cara Membeli Dogecoin

Kamu bisa membeli Dogecoin di bursa cryptocurrency. Pertukaran tersebut mengharuskan kamu untuk menyiapkan dan mendanai akun dengan dolar AS atau mata uang kripto.

Kamu kemudian bisa membeli dan menukar cryptocurrency, termasuk Dogecoin. Khususnya, pertukaran crypto terkemuka Coinbase tidak mendukung pembelian Dogecoin.

Beberapa broker online, termasuk Robinhood dan TradeStation, juga mengizinkan kamu membeli Dogecoin - selain aset konvensional seperti saham, reksa dana, dan obligasi. Mereka tidak menawarkan cryptocurrency sebanyak bursa, namun Dogecoin umumnya tersedia.

Seperti mata uang kripto lainnya, setelah kamu membeli Dogecoin, yang terbaik adalah memindahkan koin kamu ke dompet kripto.

Apakah Dogecoin investasi yang baik?

Karena tidak ada batasan seumur hidup pada jumlah Dogecoin yang bisa ada, dan jutaan Dogecoin baru dirilis ke pasar setiap hari, hanya ada sedikit insentif untuk menahan cryptocurrency untuk jangka panjang.

Nilai Bitcoin terus meningkat karena batasan seumur hidup sistem pada jumlah koin yang dapat dibuat.

Secara historis, nilai per koin Dogecoin sangat rendah, sekitar USD0,003 per koin untuk rata-rata di tahun 2020. Sehingga orang cenderung untuk memberikannya kepada orang lain.

"Pengguna di platform sosial, seperti Reddit, Twitter, Facebook, dan lainnya, bisa menggunakan Dogecoin untuk memberi penghargaan atau memberi tip satu sama lain untuk memposting konten," kata C. Neil Grey, mitra di area praktik fintech di Duane Morris LLP.

Haruskah kamu membeli Dogecoin?

Mereka yang membeli Dogecoin untuk memulai tahun 2021 telah mendapatkan hadiah yang bagus. Meski begitu, White sedikit waspada tentang membeli Dogecoin, terutama sebagai investasi.

Aliran koin baru yang konstan ke pasar memberikan tekanan ke bawah tanpa henti pada nilai koin.

Membeli segala jenis cryptocurrency melibatkan risiko, dan itu termasuk Dogecoin. Namun, selalu layak untuk membeli beberapa koin dan membiasakan diri dengan sistem — tetapi mungkin yang terbaik adalah menahan diri untuk tidak menenggelamkan lebih dari jumlah token dari uang hasil jerih payah kamu dalam cryptocurrency yang hadir berawal dari meme.

(Forbes)

VIDEO Unboxing POCO X3 Pro Seharga Rp3,9 Juta

Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini

Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id

Related Article