home ×
Startup

Pengadilan Inggris Putuskan Sopir Online Diangkat Jadi Karyawan

25 March 2021 By
Pengadilan Inggris Putuskan Sopir Online Diangkat Jadi Karyawan
Share
Share
Share
Share

Kai Pilger (Foto: Kai Pilger / Unsplash)

Uzone.id - Layanan ride hailing (jasa transportasi yang menggunakan platform online) Uber sekarang memperlakukan 70.000 pengemudinya di Inggris sebagai karyawan yang berhak atas upah minimum, pembayaran liburan, dan program pensiun.

Hal ini diputuskan setelah Mahkamah (MA) Agung Inggris Raya menguatkan putusan bahwa para pengemudi adalah pekerja, bukan kontraktor independen.

Bank of Amerika memperkirakan bahwa keputusan MA itu bisa merugikan Uber dengan total lebih dari USD500 juta atau sekitar RP7,2 triliun (kurs Rp14.400 per USD1), seperti dilansir Uzone.id dari CNBC.

Keputusan Uber untuk mengklasifikasi ulang pengemudi Inggris sebagai karyawan akan menyebabkan peningkatan biaya bagi perusahaan, menurut analis, merusak prospek perusahaan di pasar Eropa yang paling penting.

BACA JUGA: Pakai Modus Ini, Elon Musk Palsu Curi Bitcoin Bernilai Rp9 M

Kemudian, LA Times melaporkan bahwa Uber selama bertahun-tahun telah berhasil mengerahkan pasukan pengacara dan pelobi di seluruh dunia untuk melawan upaya mengklasifikasi ulang pengemudi sebagai karyawan perusahaan yang berhak atas upah dan tunjangan yang lebih tinggi daripada pekerja lepas dengan honor rendah.

Uber mengatakan, ini pertama kalinya perusahaan setuju untuk mengklasifikasikan pengemudi dengan cara ini, dan keputusan diambil sebagai tanggapan atas keputusan MA Inggris Raya bulan lalu yang mengatakan pengemudi Uber berhak mendapat banyak perlindungan.

Dan Ives, direktur pelaksana penelitian ekuitas di Wedbush Securities, mengatakan bahwa langkah Uber ini merupakan "pukulan telak" bagi prospek Uber di Inggris Raya.

"Kami yakin perusahaan akan mengurangi pengemudi dan berbagi tumpangan (ridesharing) sekitar 30 persen selama 12 hingga 18 bulan ke depan," kata Ives kepada CNBC.

London menjadi pasar 5 besar secara global sehingga perhitungannya tidak menguntungkan bagi Uber pada reklasifikasi karyawan, lanjut dia. Uber sendiri masih berharap bisa mencapai profitabilitas EBITDA yang disesuaikan pada akhir tahun ini.

Inggris Raya jadi pasar penting

Bisnis pemesanan kendaraan di Inggris Raya menyumbang 6,4 persen dari semua pemesanan mobilitas pada kuartal keempat tahun 2020.

Namun, London sejauh ini merupakan pasar Uber yang paling penting di Eropa. Uber punya sekitar 45.000 pengemudi dan 3,5 juta pengendara yang pakai aplikasinya di London.

Ini bukan pertama kalinya bisnis Uber dirundung masalah di Inggris. Pengawas transportasi London, TfL, telah dua kali mencabut izin perusahaan untuk beroperasi di ibu kota Inggris tersebut karena masalah keamanan. Uber diberikan linsensi di London selama 18 bulan pada September 2020.

Keputusan MA itu disambut baik oleh para aktivis buruh yang telah bertahun-tahun mengkritik bagaimana perusahaan seperti Uber, Lyft, DoodDash dan Grubhub memperlakukan pengemudi dan pengantar barang.

LA Times juga melaporkan bahwa pada tahun 2020 Uber mengalami kerugian bersih sebesar USD6,8 miliar atau sekitar Rp98,2 triliun.

VIDEO ANTI NGECAS NGECAS CLUB! - 5 Ponsel Rp2 Jutaan Baterai 6000mAh

 

Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini

Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id

Related Article