icon-category Digilife

Drama Korea "Start-Up": 5 Pelajaran Hidup dan Bisnis Bagi Milenial

  • 01 Dec 2020 WIB
  • Bagikan :

    Bae Suzy dalam drama Korea Start-Up (tvN) 

    Uzone.id - Drama Korea "Start-Up" memfokuskan cerita tentang para milenial yang berusaha untuk berhasil di dunia bisnis.

    Cerita singkat "Start-Up", Seo Dal-Mi (Bae Suzy) dan Won In-Jae (Kang Han-Na) adalah saudara perempuan yang terpisah ketika orang tua mereka bercerai.

    Dal-Mi memilih tinggal bersama ayah mereka kemudian meninggal tetap sebelum ide bisnisnya berkembang.

    Sementara itu, In-Jae mengikuti ibunya yang kemudian menikah lagi dengan seorang pengusaha kaya.

    Kemudian, Dal-Mi dan In-Jae bersatu kembali sebagai dua calon CEO yang bersaing untuk mendapatkan tempat di SandBox - inkubator start-up di Silicon Valley fiksi Korea Selatan.

    Dal-Mi bergabung dengan grup Samsan Tech, sebuah start-up dengan fokus pada pengembangan Artificial Intelligence (AI).

    Di sini, dia bekerja dengan pendiri Samsan Tech, Nam Do-San (Nam Joo-Hyuk), bersama dengan pengembang Kim Yong-San (Kim Do-Wan) dan Lee Chul-San (Yoo Su-Bin).

    "Start-Up" sama dengan drama Korea lainnya yang menghadirkan sensasi, komedi dan banyak pelajaran hidup yang bisa kita pelajari dari para milenial.

    5 Pelajaran yang bisa dipelajari kaum milenial dari "Start-Up":

     

    1. Punya keraguan

    Setelah bertahun-tahun tidak bertemu satu sama lain, Dal-Mi dan In-Jae akhirnya bersatu kembali sebagai dua orang dewasa yang berkembang pesat.

    Di awal episode pertama, Dal-Mi mempertanyakan In-Jae: "Saya telah melihat kamu bikin beberapa keputusan yang sangat cerdas dalam hidup kamu. Tapi tolong jujur. Apakah kamu telah membuat keputusan yang egois sejauh ini?

    In-Jae, seorang CEO yang terbukti sukses, menjawab,"Ya, tentu saja. Bagaimanapun, aku hanyalah manusia."

    Kemudian, di episode tersebut, In-Jae terus terang memberi tahu Dal-Mi,"Saya selalu meragukan pilihan saya. Tapi saya tidak perlu lagi."

    Setelah bersatu kembali dengan Dal-Mi, In-Jae menyadari seperti apa hidupnya jika dia memilih jalan yang berlawanan.

    Tidak peduli seberapa sukses kamu dalam hidup, adalah normal untuk menebak-nebak.

    Bagaimanapun, kita hanya akan mengetahui hasil dari segala hal jika kita mencobanya.

    Dan, di persimpangan hidup kita, kita harus memilih hanya satu pilihan. Pada akhirnya, kita mungkin menghadapi "bagaimana - jika". Tapi begitulah kehidupan.

    Kabar baiknya adalah kita bisa belajar dari kesalahan kita untuk melepaskan diri dari masa lalu kita.

    Seperti yang pernah dikatakan In-Jae "Waktu akan menentukan siapa yang membuat pilihan yang tepat."

    Dan, jika kamu menyesali keputusan kamu, tidak ada kata terlambat untuk mencoba lagi.

     

    2. Kamu tidak bisa menyenangkan semua orang

    Ketika Dal-Mi bertanya kepada tuan Han, mentor bisnis mereka, untuk tip tentang bagaimana menjadi CEO yang hebat.

    Dia menjawab,"Tidak ada yang seperti itu. Apa pun yang kamu pilih, kamu akan dikritik. Kamu tidak dapat membuat keputusan apa pun jka kamu takut dikritik.

    Dan, jika kamu tidak bisa membuat keputusan, kamu tidak bisa menjadi CEO.

    Sekali lagi, berikut adalah pelajaran tentang pengambilan keputusan: Jangan takut untuk tidak menyenangkan seseorang. Jika kamu terlalu fokus pada bagaimana lingkungan kamu akan perespons, kamu akhirnya akan kehilangan diri sendiri.

     

    3. Karisma sama pentingnya dengan kekuatan otak

    Kebanyakan kita dilatih untuk berjuang mendapatkan nilai bagus. Di sekolah, siswa dipuji karena hebatnya dalam matematika dan sains mata pelajaran yang sulit untuk anak-anak yang cerdas.

    Do-San punya tipikal seperti itu. Dia adalah pemenang termuda dari Olimpiade Matematika.

    Namun, seperti yang kita saksikan, otaknya tidak serta merta membuka jalan menuju kesuksesan.

    Di sisi lain, ada Dal-Mi, wanita muda cerdas yang harus putus kuliah karena kendala keuangan.

    Bahkan, tanpa pendidikan tradisional, Dal-Mi punya keterampilan interpersonal yang baik.

    Mungkin melalui pengalaman kerjanya, dia belajar bagaimana berkomunikasi dan bernegosiasi.

    Keterampilan ini akhirnya membantu dirinya menjadi investor tanah untuk Samsan Tech.

     

    4. Setiap orang punya peran penting untuk dimainkan

    Samsan Tech tidak akan punya peluang sukses jika mereka tidak punya pemain kunci: CEO, desainer, pengembang, dan investor.

    Setiap anggota tim punya peran khusus untuk dimainkan; tidak ada satu peran yang lebih penting dari yang lain.

    Setiap kali kita terjebak dalam jabatan pekerjaan, kita melupakan pentingnya peran kita.

    "Start-Up" mengingatkan kita bahwa sebuah tim membutuhkan setiap orang untuk berfungsi dengan baik agar bisa memenuhi potensinya. Apakah kamu seorang majikan atau karyawan, pekerjaan kamu penting.

     

    5. Kesesuaian budaya sangat penting dalam membangun perusahaan yang baik

    Ingatkah saat Do-San harus merekrut CEO untuk Samsan Tech?

    Dia harus memilih antara Dal-Mi, seorang yang putus sekolah, dan In-Jae, seorang pengusaha yang berpengalaman.

    Bagi para pendirinya, pilihan yang jelas untuk posisi itu adalah In-Jae. Namun, Do-San melihat di luar keterampilan dan pengalaman para kandidat. Dia memutuskan berdasarkan kesesuaian budaya.

    Meski keduanya profesional, Dal-Mi dan In-Jae bekerja dengan sangat berbeda.

    Dal-Mi jauh lebih santai dan terbuka untuk ide-ide baru, sementara In-Jae lebih terstruktur dan tegas.

    Dal-Mi berurusan dengan anggota optimis Samsan Tech: Dia bisa tertawa bersama mereka, dan dia memenangkan kesetiaan mereka dengan karakternya.

    Baik Dal-Mi dan In-Jae punya keterampilan kepemimpinan yang mengesankan. Namun kita melihat betapa pentingnya kesesuaian budaya dalam membangun tim yang baik, seperti dilansir Uzone.id dari Tripzilla.

     

    VIDEO Hands On Xiaomi Mi 10 Ultra

     

     

    Cek informasi menarik lainnya di Google News

    Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini