Startup

Jeff Bezos Investasi di Startup e-Commerce Indonesia, Ula

  • 04 October 2021
  • Bagikan :

    Jeff Bezos (kiri) (Foto: Instagram @jeffbezos)

    Uzone.id - Nipun Mehra, salah satu pendiri dan kepala eksekutif Ula, telah mengonfirmasi bahwa startup-nya berhasil mengumpulkan USD87 juta atau sekitar Rp1,2 triliiun (kurs Rp14.641 per USD1) dalam putaran pembiayaan Seri-B. Putaran itu dipimpin bersama oleh Prosus Ventures, Tencent, dan B Capital.

    Nipun Mehra, dalam sebuah pernyataan kepada Tech Crunch, mengatakan bahwa Ula diluncurkan pada 2020, dengan misi tunggal untuk memberdayakan retail kecil di lingkungan dengan teknologi untuk meningkatkan pendapatan mereka.

    "Kami mengambil pendekatan jangka panjang untuk memecahkan masalah mendasar dari pengecer tradisional dengan berinvestasi dalam teknologi, rantai pasokan, dan penawaran kredit dengan data," kata Nipun Mehra.

    BACA JUGA: Seram, Boneka Squid Game Dipakai Kampanye CCTV E-TLE oleh Dishub Surabaya

    "Investor baru Ula datang dengan keahlian global dan berbagi pola pikir jangka panjang perusahaan ini. Kami berterima kasih kepada mereka karena percaya pada misi Ula dan berharap untuk belajar dari pengalaman mereka membayangkan kembali ritel di pasar negara berkembang lainnya," imbuh Nipun Mehra.

    Kisah Startup Ula

    Ula telah mengumpulkan lebih dari USD30 juta atau sekitar Rp427 miliar dan merayu banyak investor terkenal sejak diluncurkan tahun 2020. Kini telah mendapat kepercayaan dari Jeff Bezos.

    Jeff Bezos telah berinvestasi dalam putaran pembiayaan baru startup berusia 1,5 tahun ini.

    Ula, yang berkantor pusat di Jakarta, - yang menghitung B Capital Group, Sequoia Capital India, Lightspeed Venture Partners, dan Quona Capital di antara investor yang ada - sedang dalam tahap pembicaraan lanjutan untuk menyelesaikan putaran baru lebih dari USD80 juta.

    Jeff Bezos telah setuju untuk berinvestasi di Ula melalui kantor keluarganya, Bezos Expeditions, kata orang-orang, meminta namanya dirahasiakan karena masalah ini bersifat pribadi.

    B Capital Group, Tencent dan Prosus Ventures memposisikan diri untuk memimpin putaran ini, yang bisa ditutup secepatnya pada Oktober 2021.

    BACA JUGA: El Salvador Resmi Menambang Bitcoin Pakai Energi Gunung Berapi

    Ketertarikan Jeff Bezos pada Ula, yang mengoperasikan platform e-commerce business-to-business, datang pada saat Amazon belum masuk ke sebagian besar negara Asia Tenggara - atau mempertahankan kehadirannya yang terbatas di sekitar itu.

    Tech Crunch mengatakan, perwakilan humas Ula tidak menanggapi permintaan komentar pada Sabtu (2/9).

    Ula membantu pengecer kecil mengatasi inefisiensi yang mereka hadapi dalam rantai pasokan, inventaris, dan modal kerja. Ini mengoperasikan pasar e-commerce grosis untuk membantu pemilik toko hanya menyimpan inventaris yang mereka butuhkan, dan juga memberi mereka modal kerja.

    Ula didirikan oleh Nipun Mehra (mantan eksekutif Flipkart di India dan mantan mitra di Sequoia Capital India), Alan Wong (yang sebelumnya bekerja untuk Amazon), Derry Sakti (yang mengawasi operasi barang konsumen P&G di Indonesia), dan Riky Tenggara (pernah bekerja untuk Lazada dan aCommerce).